keranaMU

Harta yang paling menguntungkan ialah SABAR. Teman yang paling akrab adalah AMAL.Pengawal peribadi yang paling waspada adalah DIAM. Bahasa yang paling manis adalah SENYUM. Dan ibadah yang paling indah tentunya KHUSYUK.

Asalamualaikum semua..


Masa cepat berlalu... sudah 28 tahun telah berlalu.. pandangan terus membuat aku lupa untuk pandang kebelakang.. aku sudah menjadi ayah. Sudah tiga bulan gelaran itu menjadi samar-samar dalam lenaku.

Aku mesti melakiukan sesuatu untuk aku dan anakku. aku mesti bangun dari tidur yang melalaikanku. masa depan anakku dalam tangan ibu bapa. jangan lakukan kesilapan, kerana kesilapan untuk INI tidak akan dapat diulangi....

Aku mesti memberikan yang terbaik untuk keluargaku. menerima kenyataan hidup, sedar pada dunia yang nyata.

Masa kecilku berlalu begitu sahaja. tiada perancangan tiada pengaturan. aku rugi untuk semua itu. aku akan pastikan anakku tidak akan menerima nasib yang sama. memberi ilmu dunia dan akhirat adalah kewajipanku.

bersambung........

ASALAMUALAIKUM..


Namaku AMMAR IRFAN bin ROHAIZAT. Nama ibu tersayang SITI NORIZA bt MOHD KAMEL. Dilahirkan pada 01 APRIL 2009 jam 0357 hrs di HUKM Kuala Lumpur. Alhamdulillah, dilahirkan secara normal. Berat semasaku dilahirkan ialah 2.38 kg. Aku disambut oleh ayahku dengan KALIMAH SYAHADAH dan takbir AZAN dengan sempurna. Aku ingin menjadi seorang muslim yang berguna kepada AGAMA, BANGSA dan TANAHAIR. Semoga hidupku membesar dengan keberkatan ALLAH SWT dan bersama kalimah:








Allah SWT berfirman, “Dia memberikan anak perempuan kepada siapa yang Dia kehendaki dan memberikan anak lelaki kepada siapa yang Dia kehendaki, atau Dia menganugerahkan kedua jenis lelaki dan perempuan (kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya), dan Dia menjadikan mandul siapa yang Dia kehendaki. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa.” (asy-Syura: 49-50). Oleh itu, kita wajib menyambut anak yang lahir dengan penuh kesyukuran dan kasih sayang kerana ini nikmat dari Allah SWT. Nikmat yang akan menjadi penyeri rumahtangga. Membahagia dan menyenangkan hati suami. Apatah lagi si isteri. Firman Allah, “Dan orang-orang yang berkata: Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami)”. (al-Furqan: 74). Allah SWT juga ada merakamkan doa hamba-hambanya yang mahukan pewaris perjuangan mereka. Misalnya, doa Nabi Zakaria, “Ya Rabbi, kurniakan aku seorang anak yang baik di sisi Engkau.” (ali Imran: 38). “Anugerahkan aku seorang putera, yang akan mewarisi sebahagian keluarga Ya’kub.” (Maryam: 5-6). Bahkan, anak yang baik ini akan memberi manfaat kepada ibu bapa apabila kembali kepada Allah. Akhlaq Hussain pernah mengungkapkan, “Anak-anak yang soleh akan menjadi sumber sedekah jariah bagi ibu bapa”. Itupun jika anak-anak itu dididik, diasuh dan dijaga diri serta jiwa mereka dengan sempurna hingga menjadi mukmin yang sebenar. Hanya anak soleh yang melayakkan seorang ibu atau ayah memperolehi sedekah jariah di akhirat nanti. Kita menyedari bahawa Allah SWT telah memerintahkan setiap Muslim supaya menjadikan diri sebagai manusia yang dikehendaki Allah iaitu rabbani. Allah berfirman, “Hendaklah kamu menjadi manusia-manusia rabbani”. (ali-Imran: 79). Ibu bapa mempunyai tugas berat mendidik anak-anak yang rabbani. Satu tanggungjawab yang suci untuk menghasilkan manusia-manusia yang hanya taat kepada Allah dan RasulNya. Amanah ini cukup berat, tapi ia akan ditanya oleh Allah kelak. Rasulullah SAW bersabda, “....dan setiap suami adalah pemimpin bagi keluarganya. Ia akan diminta pertanggungjawabannya dan setiap isteri adalah pemimpin atas penghuni rumah dan anak suaminya, dan ia akan diminta pertanggungjawabannya”. Sehubungan itu, ibu bapa mesti memahami dan menunaikan setiap hak anak yang dipikulkan kepada mereka. Sabda Nabi, “Hak anak ke atas ayahnya ialah memberinya nama yang baik, mengajarnya menulis, mengahwinkannya apabila sudah cukup umur dan mengajarnya al- Qur’an”. (Riwayat al-Hakim & ad-Dailami). Baginda SAW juga pernah bersabda, “Tidak ada suatu pemberian yang lebih baik daripada seorang ayah kepada anaknya daripada budi pekerti yang baik”. (Riwayat at-Tirmidzi). Di samping itu, kasih sayang ayah dan ibu mesti diberi kepada anak-anak. Ini hak mereka. Perhatian dan kasih sayang mereka perlukan untuk menjadi insan rabbani. Akhlaq Hussain menulis, “Seandainya ibu bapa tidak melayani anak-anak mereka dengan kasih sayang, bagaimanakah mereka mengharapkan anak itu berkelakuan baik kepada mereka?”. Oleh itu, mendidik anak-anak menjadi insan soleh adalah tanggungjawab dalam agama Islam. Ibu bapa tidak seharusnya gagal mendidik anak-anak di dunia ini. Jika gagal mendidik anak kerana lalai, maka beban yang berat akan dipikul di akhirat nanti. Allah SWT telah memperingatkan perkara ini menerusi firmanya, “Wahai orang-orang yang beriman! Selamatkan diri kamu dan anggota keluarga kamu daripada api neraka”. (at-Tahrim: 6). Anak-anak adalah penyambung kehidupan keluarga dan penerus hasrat ibu dan ayah. Mereka mesti dididik agar menjadi anak yang soleh. Dipersiapkan untuk memikul dan melaksanakan tugas menyebar dan membela Islam. Merekalah yang mewarisi kerja-kerja kita yang belum selesai. Mereka mesti bertanggungjawab untuk menyambung tugas suci ini dengan lebih berkesan. Oleh itu, cuba tanya diri kita. Seriuskah kita dalam kerja mendidik ini? Betulkah cara yang kita guna untuk mendidik, mengasuh dan menjaga anak-anak kita? Adakah kurniaan ini kita anggap beban? Atau orang yang diseru dan dididik kefahaman, kesedaran dan peribadi mereka? Inikah cara didikan yang disyariatkan oleh Allah SWT dan ajaran Nabi SAW?

KATA-KATA ANAK

Bagi ibu-ibu yang baru melahirkan terutama yang selalu kurang tidur, penemuan Priscilla Dunstan bisa jadi bagaikan keajaiban.

Ketika Priscilla berusia tiga tahun, orangtuanya menemukan dia memiliki kemampuan mengingat suara yang sangat menakjubkan. Pada usia empat tahun, Priscilla dapat mengingat konser Mozart yang dimainkan pada piano yang baru didengar satu kali dan memainkan ulang dengan tepat.

Priscilla mengaku bakatnya tersebut membantu dia mendengar "bahasa kedua" dari bahasa yang digunakan orang sehari-hari. Dia bisa mengetahui mood seseorang bahkan penyakit yang diderita melalui suara.

"Orang lain mungkin mendengar satu nada, tapi saya seakan mendengar keseluruhan simfoni," ujarnya.

Jadi ketika seseorang berbicara, maka dia dapat memperoleh informasi yang mungkin tidak bisa diperoleh orang lain.

Kemampuan mengenali bahasa kedua yang luar biasa itu ternyata bermanfaat ketika Priscilla memiliki bayi laki-laki, Tom.

"Bakat saya terhadap suara membuat saya mampu mengenali pola tertentu ketika dia menangis dan mengingat pola tersebut ketika kemudian dia menangis lagi. Saya kemudian menyadari, bayi berkata dalam bahasa yang sama," tutur Priscilla.

Setelah melakukan tes terhadap lebih dari 1.000 bayi di seluruh dunia, Priscilla mengatakan, ada lima bahasa global yang digunakan oleh bayi berusia 0-3 bulan. Tanpa mempertimbangkan ras dan kebudayaan.

Kata yang digunakan oleh bayi tersebut, sebenarnya adalah suara refleks. "Bayi di seluruh dunia memiliki refleks yang sama, sehingga mereka mengeluarkan kata yang sama," terangnya.

Jika orangtua tidak merespon refleks tersebut, maka bayi akan berhenti menggunakannya.

Priscilla menyarankan orangtua mendengar kata-kata yang diucapkan bayi sebelum menangis. Menurutnya, tidak ada suara bayi yang lebih sulit dari yang lain. Namun, setiap kata-kata bayi akan bervariasi. Priscilla juga mengatakan, sebagian bayi menggunakan kata yang sama lebih banyak dibandingkan yang lain.

Dia menuturkan, kata "neh" yang disuarakan bayi berarti lapar. Kemudian kata "owh" adalah tanda bayi mengantuk.

Sementara, kata "heh" berarti bayi merasa tidak nyaman. "Saat itu paling tepat Anda memeriksa keadaan sekeliling bayi atau mengganti popoknya yang basah," terang Priscilla.

Kata "eair" yang diucapkan bayi merupakan tanda dia sedang mengedan atau merasa ingin buang air besar (bab).

Terakhir, kata "eh" yang artinya ada angin di sekitar dada dan tenggorokan bayi. Menggendong bayi dalam keadaan tegak dan membuatnya sendawa adalah tindakan yang paling tepat.

Untuk memahami kata-kata tersebut lebih lanjut, Priscilla telah merilis DVD yang dapat membantu orangtua berkomunikasi dengan bayi mereka.

Kata-kata hikmat mengenai masa

1) الزمن هو الحياة: "Masa itu kehidupan" (Hasan Al-Banna)
2) الاشتغال بالندم على الوقت الفائت، تضييع للوقت الحاضر: "Penyesalan atas masa yang telah lalu adalah membuang masa"
3) الوقت كالسيف، إن لم تقطعه قطعك: "Masa itu seperti pedang, jika engkau tidak memotongnya nescaya ia akan memotong kamu"
4) من علامة المقت، إضاعة الوقت: "Antara tanda kehinaan ialah membuang masa"
5) إن الوقت سيف قاطع وبرق لامع : "Sesungguhnya masa itu seperti pedang yang tajam dan kilat yang menyambar" (Abu Ghuddah)
6) اختر لنفسك ما يعود عليك من وقتك : "Pilihlah untuk dirimu apa yang memberi manfaat kepadamu dari waktumu" (Abu Ghuddah)
7) ماندمت على شيء ندمي على يوم غربت شمسه، نقص فيه أجلي ولم يزد فيه عملي: "Tidak pernah aku rasa menyesal atas sesuatu sebagaimana aku rasa menyesal setiap kali matahari terbenam, maka berkurangnya usiaku tanpa bertambahnya amalanku" (Ibnu Mas'ud)
8) إن الليل والنهار يعملان فيك، فاعمل فيهما: "Sesungguhnya malam dan siang sentiasa bekerja untuk kamu, maka bekerjalah untuk kedua-duanya" (Umar bin Abdul Aziz)
9) ياابن آدم، إنما أنت أيام، فإذا ذهب يوم ذهب بعضك: "Wahai anak Adam, sesungguhnya kamu umpama hari-hari, apabila berlalunya satu hari maka sebahagian kamu pun pergi juga" (Hasan Al-Basri)
10) العمر قصير والعلم كثير: "Umur itu pendek sedangkan ilmu itu banyak" (Al-'Allamah Thoskubri)


Kata-kata hikmat mengenai masa

1) الزمن هو الحياة: "Masa itu kehidupan" (Hasan Al-Banna)
2) الاشتغال بالندم على الوقت الفائت، تضييع للوقت الحاضر: "Penyesalan atas masa yang telah lalu adalah membuang masa"
3) الوقت كالسيف، إن لم تقطعه قطعك: "Masa itu seperti pedang, jika engkau tidak memotongnya nescaya ia akan memotong kamu"
4) من علامة المقت، إضاعة الوقت: "Antara tanda kehinaan ialah membuang masa"
5) إن الوقت سيف قاطع وبرق لامع : "Sesungguhnya masa itu seperti pedang yang tajam dan kilat yang menyambar" (Abu Ghuddah)
6) اختر لنفسك ما يعود عليك من وقتك : "Pilihlah untuk dirimu apa yang memberi manfaat kepadamu dari waktumu" (Abu Ghuddah)
7) ماندمت على شيء ندمي على يوم غربت شمسه، نقص فيه أجلي ولم يزد فيه عملي: "Tidak pernah aku rasa menyesal atas sesuatu sebagaimana aku rasa menyesal setiap kali matahari terbenam, maka berkurangnya usiaku tanpa bertambahnya amalanku" (Ibnu Mas'ud)
8) إن الليل والنهار يعملان فيك، فاعمل فيهما: "Sesungguhnya malam dan siang sentiasa bekerja untuk kamu, maka bekerjalah untuk kedua-duanya" (Umar bin Abdul Aziz)
9) ياابن آدم، إنما أنت أيام، فإذا ذهب يوم ذهب بعضك: "Wahai anak Adam, sesungguhnya kamu umpama hari-hari, apabila berlalunya satu hari maka sebahagian kamu pun pergi juga" (Hasan Al-Basri)
10) العمر قصير والعلم كثير: "Umur itu pendek sedangkan ilmu itu banyak" (Al-'Allamah Thoskubri)